Peringkat pemain saat Kanada turun ke pertandingan tempat ketiga


Tim nasional Kanada kalah 2-0 dari Argentina dan Lionel Messi di babak semifinal kampanye Copa America pertama mereka.

Berbeda dengan apa yang diharapkan banyak orang menjelang pertandingan, Kanada tampil lebih baik melalui beberapa serangan balik di tahap pembukaan. Pemain sayap Nashville SC Jacob Shaffelburg beberapa kali mengalahkan Gonzalo Montiel tetapi melepaskan tembakannya melewati mistar untuk mengurangi tingkat stres para penggemar Argentina di seluruh dunia.

Menit ke-22, sang juara bertahan mencetak gol pembuka melalui Julian Alvarez. Rodrigo De Paul memberikan umpan kepada Julian Alvarez dan penyerang Manchester City itu menyelesaikannya dengan mudah melewati Maxime Crepeau untuk membawa La Albiceleste unggul 1-0.

Argentina kemudian menggandakan keunggulan mereka di menit-menit pertama babak kedua setelah tendangan Enzo Fernandez dari atas kotak penalti dibelokkan oleh pemain legendaris Lionel Messi dan mengalir ke gawang Crepau. Pemeriksaan VAR menunjukkan bahwa Derek Cornelius memainkan peran Messi dalam posisi onside saat negara Amerika Selatan itu semakin dekat ke tempat di final Copa America.

Juara bertahan Piala Dunia FIFA akan mempertahankan keunggulan 2-0 mereka di sisa pertandingan untuk memastikan perjalanan aman ke final, di mana mereka akan menghadapi pemenang Kolombia vs. Uruguay. Kanada tidak selalu buruk, kebetulan saja kampanye Copa America mereka bersinggungan dengan tim nasional terbaik di dunia.

Argentina kemungkinan besar akan bertarung secara fisik terlepas dari siapa yang mereka hadapi di final, tetapi mereka akan menyukai peluang mereka untuk mengulang sebagai juara Copa America.

Di sisi lain, penggemar Kanada memiliki banyak hal yang membuat mereka bersemangat dengan para pemain berbakat mereka yang membutuhkan lebih banyak waktu bersama di bawah pelatih kepala baru Jesse Marsch. Tim menciptakan beberapa peluang mencetak gol sejak awal tetapi tidak mampu benar-benar menguji Emiliano ‘Emi’ Martinez, dan negara CONCACAF itu akan berusaha meningkatkan performanya di sepertiga akhir lapangan pada waktunya untuk berpotensi melaju lebih jauh di Piala Dunia 2026.

Alistair Johnston, Cyle Larin, Richie Laryea

Kanada tampil mengesankan dalam putaran pertama Copa America mereka / Elsa/GettyImages

GK: Maxime Crepeau – 6/10 – Mungkin dia bisa berbuat lebih baik pada gol pembuka, tapi pertahanannya sedikit mengecewakannya. Tidak banyak lagi yang bisa dia lakukan terhadap gol Messi yang dibelokkan.

RB: Alistair Johnston – 6/10 – Ini mungkin merupakan perubahan taktis dari Marsch, namun terkadang Johnston dan Laryea pada dasarnya beralih saat bertahan — yang menarik untuk dilihat tetapi tampaknya membuat Kanada juga sedikit bingung dalam bertahan.

CB: Moise Bombito – 6/10 – Dia tampil cemerlang sejauh ini di kompetisi ini namun tidak mampu melepaskan diri dari Alvarez untuk mencetak gol pembuka.

CB: Derek Cornelius – 6/10 – Sangat disayangkan mendapati dirinya berada dalam posisi offside pada gol kedua Argentina saat ia mencoba memotong umpan balik sebelumnya. Cornelius sempat keluar dari posisinya sebelum gol tersebut terjadi, yang memberikan tekanan pada lini belakang Kanada.

LB: Alphonso Davies – 6/10 – Beberapa kali maju ke depan dengan kecepatannya yang tinggi untuk membantu serangan. Namun, pengambilan keputusannya di sepertiga akhir lapangan bukanlah yang terbaik.

RM: Richie Laryea – 6/10 – Memberi Tagliafico masalah di sisi kanan pada awal pertandingan sebelum tersendat saat pertandingan berlangsung.

CM: Ismail Kone – 7/10 – Kone terus berkembang dengan setiap permainan passing dan melakukan perannya untuk memberi Kanada peluang berjuang untuk lolos ke semifinal.

CM: Stephen Eustaquio – 6/10 – Gelandang FC Porto menikmati beberapa momen solid dalam penguasaan bola dengan masuk dan keluar dari ruang sempit untuk meneruskan bola ke atas lapangan. Namun, hal itu tidak cukup untuk membawa Kanada meraih kemenangan.

LM: Jacob Shaffelburg – 7/10 – Pemain Kanada yang paling mengesankan di babak pertama mendapati dirinya berada di beberapa posisi kuat tetapi tidak mampu menahan tembakannya. Tidak bisa menjaga intensitasnya di 45 detik dan terpancing 10 menit setelah babak kedua dimulai.

ST: Cyle Larin – 7/10 – Menampilkan permainan bertahan yang solid dan berhasil menghubungkan permainan bersama di tahap pembukaan. Namun, memudar seiring berlalunya pertandingan.

ST: Jonatan David – 5/10 – Praktis tidak terlihat sepanjang 45 menit pertama dan tidak tampil banyak di babak kedua karena sentuhannya mengecewakannya dalam beberapa kesempatan.

Pengganti

Pemain pengganti: Ali Ahmed (55′ untuk Laryea) – 6/10 – Mencoba membuat sesuatu terjadi di sisi kanan tetapi tidak berhasil.

Pemain pengganti: Liam Millar (55′ untuk Shaffelburg) – 6/10 – Tidak dapat memberikan semangat yang dibutuhkan Kanada di wilayah luas.

Pemain pengganti: Tani Oluwaseyi (64′ untuk David) – 6/10 – Tidak benar-benar menghadirkan kehadiran di depan bersama Larin.

Pemain pengganti: Jonathan Osorio (71′ untuk Davies) – 6/10 – Beberapa momen bagus saat menguasai bola tetapi tidak membantu kemajuan permainan.

Pemain pengganti: Mathieu Choiniere (71′ untuk Eustaquio) – T/A

Pengelola

Jesse Marsch – 7/10 – Mengelola permainan dengan baik mengingat perbedaan bakat antara kedua belah pihak. Kanada sudah siap untuk sukses sejak awal tetapi mereka tidak bisa menempatkan semuanya tepat di depan gawang dan itu bukan kesalahan Marsch saat dia memilih David dan Larin untuk memimpin lini depan. Menarik untuk melihat bagaimana Kanada berada di bawah asuhan Marsch di kompetisi Piala Emas dan Liga Bangsa-Bangsa mendatang menjelang Piala Dunia 2026.



Source link

Leave a Comment